Mengenal Dampak Pola Asuh Otoriter Terhadap Kepribadian Anak

Pemilihan pola asuh sama sekali bukan hal yang mudah. Dilatarbelakangi oleh banyak faktor, kadang orang tua memilih untuk menerapkan pola asuh otoriter.

Tidak ada yang menyatakan bahwa mengasuh anak adalah hal yang mudah. Namun, menerapkan pola asuh otoriter yang cenderung menuntut anak untuk selalu menuruti keinginan orang tua juga bukanlah pilihan ideal. Baik bagi anak, maupun orang tua sendiri.

Sebelum bicara terkait dampak pola asuh tersebut kepada kepribadian anak, mari kita kenali terlebih dahulu ciri-ciri dari pola asuh otoriter ini.

Ciri pola asuh otoriter

Pola asuh ini biasanya berangkat dari keyakinan orang tua bahwa perilaku anak harus dibentuk dengan standar yang ketat. Tidak heran, dalam pelaksanaannya gaya pengasuhan ini cenderung keras, mengendalikan, memiliki tuntutan yang tinggi, dengan penghargaan yang sangat minimal terhadap anak.

Lebih jelas, di bawah ini adalah ciri-ciri pola asuh otoriter:

1. Banyak aturan

Biasanya, dalam pola asuh otoriter ada banyak sekali aturan orang tua yang harus diikuti oleh anak. Hampir setiap aspek kehidupan anak akan diatur oleh orang tua, termasuk bagaimana anak harus bersikap di rumah dan di depan umum.

Bagian yang sangat menyedihkan dan membingungkan bagi anak, mereka tidak pernah mendapat penjelasan mengapa aturan-aturan tersebut perlu diikuti.

2. Sikap orang tua cenderung dingin

Pujian dan dukungan bukanlah hal yang akan diperoleh anak yang tumbuh dalam pola asuh otoriter. Orang tua cenderung dingin dan kasar, lebih banyak meneriaki dan mengomel. Orang tua juga jarang sekali mau mendengarkan anak. Pokoknya, hal terpenting adalah menerapkan kedisiplinan.

3. Komunikasi satu arah

Hampir tidak ada komunikasi dari hati ke hati antara orang tua dan anak yang ada dalam pola asuh otoriter. Keputusan akan diambil secara sepihak oleh orang tua. Anak tidak akan dilibatkan dalam pengambilan keputusan, tidak akan mendapat penjelasan mengapa keputusan tersebut perlu diambil, tetapi anak harus mematuhi dan menyetujui setiap keputusan.

4. Penerapan hukuman yang kasar

Dalam pola asuh otoriter, rasa takut dijadikan alat untuk mengontrol anak. Saat anak membuat kesalahan, orang tua tidak akan mengajaknya berdiskusi dan menjelaskan letak kesalahan tersebut, tapi akan menghukum anak dengan penuh marah dan kasar. Tak sedikit yang bahkan melibatkan tindak kekerasan fisik.

5. Tidak memberi pilihan pada anak

Orang tua yang menerapkan pola asuh otoriter bertindak sangat dominan. Jangankan untuk mengambil keputusan atau memilih, anak bahkan tidak akan diberi kesempatan untuk sekadar menyampaikan pendapatnya.

Dampaknya bagi anak

Sudah dapat dibayangkan, anak yang tumbuh dalam pola asuh otoriter akan tertekan. Tidak ada kehangatan yang diperolehnya dan ia hidup dalam rasa takut yang cenderung konstan.

Banyak kasus menunjukkan, tingkat depresi anak yang tumbuh dalam pengasuhan otoriter ini cenderung tinggi. Anak juga menjadi takut mengemukakan pendapat, sulit mengambil keputusan, dan memiliki keterampilan sosial yang kurang baik.

Tingkat harga diri anak pun cenderung rendah dan anak tidak familier dengan kehangatan. Bahkan, beberapa anak jadi menganggap bahwa kekerasan merupakan sesuatu yang normal untuk dilakukan. Terlebih pada orang tua yang kerap melakukan hukuman dalam bentuk kekerasan fisik, rata-rata anak memiliki masalah perilaku. Sebagai contoh, anak menjadi pribadi yang sangat agresif di luar rumah.

Pola asuh otoriter ini kerap bersifat turun-temurun. Anak yang diasuh dalam pola tersebut, besar kemungkinan akan mengasuh anaknya dengan pola yang sama. Menimbang besarnya dampak negatif dari pola asuh ini, maka pola asuh otoriter sangat tidak disarankan.

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*